Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Wednesday, March 22, 2017

Bilo Mak Ayah Membebel..

ULAMA BUKAN PEJUANG ISLAM

1. SBP yang anak aku belajar kenakan yuran PIBG RM450 setahun. Kata pengetua, kadar itu paling rendah berbanding SBP yang lain. Ada SBP kenakan yuran PIBG RM1,200 setahun. Aku ada tiga anak yang sedang belajar di SBP. Itu yuran PIBG, belum bayaran lain lagi.

2. Dimaklumkan, wang yang biasa kerajaan bagi untuk sekolah sebelum2 ini, pada tahun ini semuanya ditarik semula. Kertas A4 pun ibu bapa belikan untuk sekolah. Meja guru pun ibu bapa tolong balutkan atas nama Sarana Ibu Bapa. Banyak aktiviti pelajar batal kerana sekolah tiada wang.

3. Aku bukan tentang usaha baik itu dan aku tidak salahkan guru. Aku tahu guru telah bekerja sampai ke siling untuk penuhkan harapan ibu bapa. Guru keluarkan duit poket mereka untuk pelbagai aktiviti pelajar. Guru telah buat semuanya demi anak muridnya yang dia ambil menjadi anaknya sendiri di sekolah. Pendek kata, guru dah buat semuanya demi amanah yang mereka pikul.

4. Aku cuma nak sedarkan orang politik yang masih tak tahu keutamaan dalam kerja politik mereka. Masalah negara sekarang bukan (disebabkan) hukuman mahkamah syariah yang kurang, tapi masalah pemimpin yang khianat. Bukan macam mana nak sebat penzina, tapi macam mana nak keluarkan rakyat daripada kemiskinan.

5. Jika hukuman mahkamah syariah dinaikkan sampai 100 tahun penjara (sekali)pun, tapi kalau pemimpin yang ada (hari ini) kekal (bodoh) yang sama, nasib rakyat tak (akan) berubah. Keutamaannya ialah tukar pemimpin korup dan lemah, bukan tingkatkan jumlah sebatan.

6. Sempit dan hodohnya Islam jika hanya hukuman berat saja yang ditonjolkan. Pendidikan sempurna, sekolah bagus, universiti cemerlang adalah tuntutan Islam. Inilah keutamaannya. Dalam keadaan rakyat sedang tercekik begini pun, pemimpin masih bercakap soal nak tingkatkan hukuman ke atas rakyat. Ini gila namanya!!!

7. Para nabi berjuang untuk bebaskan rakyat daripada belenggu kesusahan (dan kesengsaraan) hidup. (Tapi) pemimpin gila pada hari ini berjuang untuk heret rakyat supaya disebat. Biarlah rakyat miskin, susah, bodoh, merempat, asalkan mereka boleh disebat dan dipotong tangan..inikah perjuangan Islam, inikah usaha tegakkan hukum Tuhan? Ini bukan perjuangan, tapi gila tahap gaban!!!

8. Islam tak pernah merelakan kesusahan dan mahu semua manusia bahagia dan senang. Islam tidak suka menghukum, menyebat atau memotong tangan. Sebab itu ayat hukum potong tangan dan sebat orang hanya satu saja. Tapi ayat suruh bela orang tertindas sangat banyak. Ayat sebegitu wujud dalam surah yang pendek. Lebai tak baca ke?

9. Tapi bagi kelompok yang kononnya pejuang Islam, ayat hukuman yang satu itulah yang ditonjol dan dilaung. Ini hukum Allah katanya. Bela orang susah, orang teraniayai disebabkan perilaku buruk pemimpin bukan hukum Allah ke? (Dijawab pula) inilah kebaikan, katanya lagi. Habis tu tambahan belanja untuk pendidikan itu bukan kebaikan? Mengapa perbelanjaan pendidikan dan kesihatan rakyat dipotong dalam belanjawan? Mengapa hukuman (pula) yang (lebih) diutamakan sedangkan banyak lagi perkara lain yang patut menjadi keutamaan?

10. Kepada lebai, walaunta, walaunti, tak payahlah nak berlagak pejuang Islam dengan ketayap dan serban yang hampa pakai! Tak payahlah mengaku ulama kalau keutamaan dalam realiti (kehidupan rakyat) yang ada ini pun hampa tersalah pilih. Hampa bukan berjuang untuk redha Tuhan, tapi hampa (sebenarnya) berjuang untuk cari redha (manusia) pemimpin zalim.

Cilok tang sini.

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive