Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Thursday, May 22, 2014

Luka lama Berdarah kembali


Peristiwa menyayat tahun 2013 di Kompleks Belia dan Sukan Paroi, seorang anak kecil dalam dakapan bapa terkena "kipas" helikopter kawalan jauh yang dikatakan terpancung seutas tali tangsi yang "mengikut skrip raptai" tiada dalam kedudukan tersebut. Akibatnya, oleh kerana kepekatan malam, maka takdir Allah, syahid seorang anak kecil dalam dukungan sang bapa.

Terkelu sedan, penganjur yang akhirnya disindir cerca kepada sang manusia yang menyelia premis komBES.

Allah Maha Kaya, diulang tayang kembali dalam skrip jauh berbeza. Syahid seorang pemuda di Pantai Batu 1 Port Dickson di Festival Golak Gadang yang diselia bersama oleh penganjur yang sama. Kini sudah beberapa hari peristiwa insan kerdil tersebut pulang ke alam barzakh.

Dikatakan kepada pencerita, tiada langsung gerak bakti seperti yang pernah ditunjuk secara beriya-iya oleh pasukan Presiden MBN NSDK dan kerabatnya semasa kes budak kecil terkena kipas tahun lalu, berbanding nyawa anak muda yang berakhir di pantai batu 1 baru-baru ini.

Apakah ini petanda tamparan atau pesanan Allah Maha Kuasa kepada festival-festival?

Ajaran Zionis ialah Fun, Food, Fashion, Festival, Funky Fiesta, Sex...(yang super gila babas melampau) hingga lantak le yang lain.

Malam ilmu pada hari Jumaat 16 Mei 2014, mengikut pandangan 20 orang tokoh setempat, tidak pula dicanang dengan baik dan berkesan. Amat menjengkelkan apabila kurang daripada 100 orang saja yang hadir menghayati perkongsian ilmu, yang takdir Allah juo disampaikan oleh Tokoh Belia Negara Kebangsaan 2014, Saudara Jufitri Joha. Apakah ini "piawaian" Khairy Jamaluddin sebagai Menteri Belia dan Sukan? Apakah ini "KPi" Wan Salwati sebagai Presiden Majlis Belia Negeri, Negeri Sembilan?

Penyewa gerai nampaknya merungut lagi kerana pengunjung hari akhir tidak seramai hari Sabtu. Mungkin ramai ambil sikap "redha" dek menginsafi kepulangan jiwa dan roh pemuda kerdil yang syahid di gigi pantai tersebut.

Inilah implikasinya apabila "air di tempayan dicurahkan dek guruh di langit" atau mungkin impian mereka "ibarat pungguk rindukan bulan".

Semua ini "amat besar" Hikmahnya!!! Bersatulah mencari Hikmah! Makna Hikmah! Kebenaran Hikmah!

No comments:

Post a Comment

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."
Blog Widget by LinkWithin

Blog Archive