Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Tuesday, July 13, 2010

Lewat Jakarta

Pak Sedaro menulis dari Jakarta. Sudah beberapa hari berziarah ke Jakarta melihat dengan pelbagai perubahan besar yang berlaku. Ada banyak yang boleh diangkat sebagai teladan oleh Rakyat RAJA di Bumi Melayu.

1. Keperluan memperkemas dan menaik taraf survival umat.

Jakarta semakin rakus sifat semulajadinya. Kenderaan beroda empat semakin berkembang biak, ibarat cendawan selepas hujan. Bangunan yang dinamakan gedung dan toko "shopping malls" dan hotel-hotel mewah makin bercambah di Jakarta. Namun dalam proses membangun kota, implikasi kepada warga Melayu Indonesia memberi kesan mendalam. Siapakah mereka?

2. Peluang perniagaan kreatif.

Pak Sedaro berjalan kaki ke Pondok Gede, Bekasi. Sebuah pekan moden yang dibangun dalam kawasan pinggir bandar/kota. Sekitar 25km dari Jakarta, yang perjalanannya melewati Jakarta Pusat dan Jakarta Selatan. Pekan ini dulunya Pekan pinggir Bandaraya Jakarta, kini menjadi Little Jakarta, dek limpahan ketumbukan penduduk yang melampau. Apakah senario ini turut dialami di Bumi Melayu?

Pak Sedaro meneropong begitu cerdasnya kotak minda para usaha wang, yang menjadi segala "mak nenek" sebagai punca pendapatan untuk sesuap NASI. Daripada perkara yang tidak terfikir oleh Rakyat RAJA, baik suku-sakat Cina dan Keling di Malaysia, hinggalah "kisah-kisah korupsi" di kota besar. Apakah Bumi Melayu terlepas daripada gelombang survival manusia ini?

3. Keluarga Sakinah, Mawaddah dan Rahmah.

Pak Sedaro diberi Allah izin untuk melihat bagaimana kelompok keluarga Palembang dan Jawa melangsung istiadat pernikahan dan perkahwinan. Dalam sibuk menuruti adat tradisi yang makin "kuno di Malaysia", mereka begitu istiqamah dalam mengurus disiplin aturcara Islami mereka. Pak Sedaro terkagum dengan kekuatan kelompok ini. Akhirnya, insan Rakyat RAJA anak Malaysia memimpin Bacaan Selawat dan Doa di Biwara Assembly Hall di Hotel BIDAKARA, Jakarta Selatan.

Pak Sedaro fikir sudah tibo masonyo Rakyat RAJA, khasnya daripada 9 buah negeri beraja dan beradat ini, mengembali dan memulangkan "dzat BERANI" dalam proses keantarabangsaan dan sejagat. Begitu banyak resepi dan adat tradisi Rakyat RAJA yang makin dilupa dan dipingirkan "ibarat kain tak cukup benang, pisang tak bertandan". Begitu tinggi nilai kekeluargaan yang hidup dan mekar, hingga sanak saudara yang berada ratusan malah ribuan batu, sanggup turun bersingsing lengan membantu. Pak Sedaro fikir "kito udah makin alpa dengan disiplin"..."Nang Kurik Kendi, Nang Merah Saga..." sambung le sendiri...

No comments:

Post a Comment

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive