Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Monday, October 20, 2014

Ceritera Bekal

Di sebuah bangunan di Putrajaya, ketika waktu makan tengahari, 3 orang sahabat (semuanya bukan nama sebenar) sedang mengomel tentang bekal makanan masing-masing.

Asan: Alaaa..cendol lagi!! Mentang-mentang la cendol sekarang ni dah turun harga 20sen. Kalau esok aku bawak lagi bekal cendol, aku akan bunuh diri dengan terjun dari atas bumbung bangunan ni.. 

Airy: Ayam percik..ayam percik..ayam percik!! Boleh jadi gila aku makan ayam percik ni. Kalau besok aku bawak bekal ayam percik, aku juga akan bunuh diri dengan melompat dari bumbung bangunan ni..

Ajib: Huh..tak habis2 bekal kangkung goreng belacan. Tiap hari pun aku bawak kangkung goreng belacan. Kalau esok aku bawak kangkung goreng belacan lagi, aku pun akan ikut terjun macam korang berdua.

Keesokannya, ketiga mereka terjun dari bumbung bangunan sebab Asan masih bawa bekal cendol, Airy dengan ayam percik-nya dan Ajib masih bawa bekal kangkung goreng belacan.

Seterusnya wartawan menemubual isteri ketiga-tiga mangsa.

Isteri Asan: Kalaulah saya tahu dia dah tak nak makan cendol lagi, dah tentu saya akan masak ayam..

Isteri Airy: Kalau la dia cakap dengan saya yang dia dah bosan makan ayam percik, dah tentu saya jugak akan masak menu lain ikut seleranya..

Kak Mah: Saya masih bingung lagi ni, kenapa suami saya bunuh diri padahal dia sendiri yang masak bekal kangkung goreng belacan tu setiap hari!!

1 comment:

  1. Apasal orang melayu Islam terhegeh-hegeh nak sentuh najis mughallazah, sedangkan bangsa kiasu sendiri jijik dan geli nak sentuh najis sendiri.

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."
Blog Widget by LinkWithin

Blog Archive