Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Thursday, November 14, 2013

COMANGO Agenda Yahudi & Nasrani

COMANGO atau sebutan panjangnya "Coalition of Malaysian NGO" baru-baru ini telah menyediakan serta menyerahkan suatu laporan kepada Majlis Hak Asasi Manusia Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNHRC) bagi proses semakan berkala sejagat Majlis Hak Asasi Manusia (UNHRC - Universal Periodical Review). Laporan tersebut dimasukkan dalam Laporan Pemegang Kepentingan (Stakeholder’s Report) bersama dengan laporan dari NGO-NGO lain sama ada dari luar atau dalam Malaysia berkaitan pelbagai isu hak asasi manusia .

Tujuan laporan tersebut kononnya untuk memberi gambaran kepada UNHRC tentang isu-isu hak asasi manusia dan bagaimana isu-isu tersebut dikendalikan di Malaysia selaku negara anggota Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UN). Apabila Laporan tersebut sampai ke pengetahuan umum ia menjadi kontroversi dan dipertikaikan kerana beberapa sebab iaitu:-

1. COMANGO bukanlah wakil suara NGO-NGO di Malaysia kerana dalam 54 badan NGO yang kononnya bergabung di bawah COMANGO hanya 12 buah badan sahaja yang berdaftar manakala selebihnya tidak berdaftar dan badan-badan yang tidak berdaftar ini di dakwa terdiri dari pihak yang sama sahaja.

2. Isu yang disentuh dalam laporan COMANGO ada yang menyentuh sensitiviti agama dan bertentangan dengan nilai tatasusila rakyat Malaysia antaranya menggesa Malaysia untuk mengiktiraf hak-hak Sexual Orientation and Gender Identity (SOGI) seperti hak Lesbian Bisexual Gay dan Transgender (LBGT) agar amalan orientasi seksual songsang yang di amalkan golongan ini boleh diamalkan secara bebas di Malaysia.Ini termasuk gesaan untuk memansuhkan beberapa kesalahan di bawah Kanun Keseksaan dan undang-undang syariah yang memperuntukkan hukuman ke atas sodomi dan hubungan sesama jenis yang diamalkan atas dasar suka sama suka.

3. Disamping itu Malaysia turut digesa agar menandatangani dua treati hak asasi manusia. Pertama, International Covenant on Civil and Political Right (ICCPR) yang mana ada menyebut tentang kebebasan beragama, memilih agama dan menukar agama termasuk murtad. Kedua, International Covenant at Elimination of all forms of Racial Discrimination (ICERD) yang secara langsung mencabar keistimewaan orang Melayu dan semangat kontrak sosial yang menjadi dasar di Malaysia.

Persoalannya, apa kesan gesaan COMANGO kepada orang Melayu di Malaysia? Pandangan aku pada masa sekarang dan semasa mungkin tidak ada apa-apa tetapi pada masa akan datang iaitu zaman anak-anak kita, ia boleh memberikan kesan porak peranda. Walau apapun tidak dinafikan cetusan-cetusan serta bibit-bibit untuk memporak perandakan ini sudah dapat dilihat dan akan menjadi lebih teruk jika tidak dikekang.

Bagi aku apa yang digesa oleh COMANGO ini adalah nilai dunia barat yang korup dan budaya liberalisma dalam beragama yang disulam menjadi mauduk serta isu hak asasi manusia. Golongan ini mahu badan dunia seperti PBB untuk mendesak- paksa Malaysia selaku negara anggota PBB untuk menerimanya. Jangan suatu hari nanti ada pemimpin negara ini yang biol menerima gesaan ini maka akan bermulalah porak peranda di negara ini.

Tidak lama dahulu satu negara dikejutkan dengan berita serta gambar dalam anak muda lelaki Melayu yang siap bertanjak berkahwin dan bercium dengan pasangannya seorang lelaki barat di dalam sebuah Gereja diluar negara.Setelah sedikit gembar gembur, peristiwa tersebut terus senyap dan semakin hilang dalam ingatan kita semua. Tergamakkah kita lihat perkara yang sama berlaku di depan mata kita di negara kita sendiri? Ini boleh berlaku jika pengiktirafan yang diminta diberikan.

Melihat pula isu kebebasan beragama, kebebasan memilih agama dan kebebasan menukar agama seperti yang digesa oleh COMANGO aku teringat kembali ucapan serta ceramah "kawan aku" bekas ahli DAP yang menyatakan tentang perancangan rahsia DAP yang antaranya adalah kebebasan beragama, kebebasan memilih agama dan kebebasan menukar agama sama seperti yang digesa oleh COMANGO. Adakah ini kebetulan atau mereka ini adalah orang yang sama? Menurut "kawan aku" itu matlamat rahsia DAP adalah untuk menjadikan Malaysia sebuah negara Kristian. Adakah ini juga matlamat COMANGO?

Melalui pembacaan serta penglibatan aku dalam mengikuti ucapan,ceramah serta seminar mengenai kenegaraan, nilai tatasusila dan agama yang menjadi dominan di sesebuah negara adalah nilai tatasusila yang diamalkan dan di anuti oleh majoriti rakyat di negara tersebut. Dalam konteks Malaysia majoritinya adalah Melayu dan seharusnya agama Islam dan nilai tatasusila serta akhlak Islam dan Melayu yang diamalkan. Ini juga di nyatakan dalam tafsiran Melayu dalam Perlembagaan dan periktirafan Perlembagaan bahawa Islam adalah agama negara ini. Adakah gesaan COMANGO atau perancangan rahsia DAP ini bermatlamat mahu menukarkan nilai tatasusila dan agama yang dominan di Malaysia ini?

Secara teorinya, jika majoriti rakyat atau orang Melayu menerima nilai tatasusila barat dan amalan liberalisma beragama ini, adalah tidak mustahil ini akan berlaku. Jika itu berlaku, apakah akan jadi kepada generasi kita orang Melayu? Adakah kita boleh diterima sebagai orang Barat kerana mengamalkan cara dan nilai mereka? Atau menjadi seperti negara Turki semasa pemerintahan Mustafa Kamal "Atta Turk" yang keterlaluan mahukan bangsa Turki diterima sebagai bangsa Eropah sehingga sanggup menggadaikan agama dan nilai mereka sendiri. Sehingga kini setelah berpuluh tahun mayat “Atta Turk” keras dalam simen dipamerkan kepada khalayak ramai di Turki, negara-negara Eropah masih tidak mengiktiraf Turki dan bangsanya sebagai negara dan bangsa Eropah. Adakah itu yang mahu kita lihat terjadi kepada orang Melayu di masa akan datang?

Sebelum tidur (hari ini) mari kita buka Al Quran dan lihat Surah Al Baqarah ayat 120 dan mari kita baca renung dan fahami. Orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu (Islam) sehingga kamu mengikuti cara mereka. Adakah COMANGO ini bentuk Yahudi dan Nasrani seperti yang dinyatakan dalam kalam Tuhan?

No comments:

Post a Comment

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."
Blog Widget by LinkWithin

Blog Archive