Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Saturday, October 2, 2010

Non Pribumi sebagai PM Malaysia

Mudah saja syaratnya:-

1. Beragama Islam kerana majoriti rakyat negara ini adalah Muslim.

2. Fasih berbahasa Melayu kerana bahasa Melayu adalah bahasa Kebangsaan.

3. Mempunyai pertalian erat dengan budaya Melayu terutamanya keturunan dan persekitaran kerana ianya berkaitan dengan restu Raja-Raja Melayu serta untuk 'membeli jiwa' majoriti pengundi Melayu.

4. Mempertahan serta melaksanakan Perkara 153 dan Perkara 161A Perlembagaan Persekutuan; BERBEZA dengan Singapura yang mempunyai jaminan hak Pribumi dalam Perlembagaan Singapura tetapi tidak pernah pun dipraktikkan.

5. Laksanakan sistem satu sekolah, yakni menghapuskan semua sekolah vernikular.

Andai semua kriteria di atas ada pada Non Pribumi, maka tak kiralah kaum Cina atau India...pasti individu tersebut akan diterima sebagai Perdana Menteri Malaysia. Mungkinkah?

2 comments:

  1. Boleh diterima dengan syarat setiap polisi dan dasar yang nak diusulkan oleh PM mesti dapat kelulusan Raja-raja Melayu. Raja-raja melayu mestilah mempunyai "think-tank" yang berwibawa terdiri dari cendiakawan-cendiakawan yang berteraskan Islam.

    ReplyDelete
  2. Score card saya untuk PM sekarang (perkara-perkara perlu untuk jadi PM)

    1. Lulus dengan baik
    2. Lulus dengan baik
    3. Lulus cukup makan
    4. Gagal
    5. Gagal samasekali

    Keputusan keseluruhan :50-50

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive