Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Sunday, October 7, 2012

Al-Kisah Raja Negeri Sepuluh

Tersebutlah kisah di Negeri Sepuluh seorang pemerintah eksekutif sedang berkira-kira, siapa kalangan panglima yang boleh dipercaya.

Hatta, terjadilah sebuah peristiwa hendak mengadakan keramaian dengan undangan jangkaan 130 ribu orang di sebuah Majlis Persandingan Gadang. Seorang Tok Jonang, meniup nafiri dan melaksana pengumuman awam. Rakyat tertanya-tanya, kenapa Pemerintah Eksekutif berkata-kata merangkap Tok Jenang. Tidakkah ramai sekelian rakyat yang ada, boleh menjadi Tok Jenang membantu urusan pentadbiran Pemerintah Eksekutif. Bodoh sangatlah kelihatannya Pemerintah Eksekutif ini pada pandangan rakyat jelata yang bijak pandai belaka.

Kemudian, terlintas di fikiran Pemerintah Eksekutif untuk bermesyuarat mengada dan mengumpul kerabat kerja. Seorang Tok Gempa, berdiri dan berkata-katalah rupa-rupanya, Pemerintah Eksekutif merangkap Tok Gempa. Pegawai dan penguasa kalangan rakyat jelata tersenyum sinis melihat kebodohan melata seorang Pemerintah Eksekutif yang masih buta dan pekak rupanya.

Majlis Persandingan Gadang mesti berlangsung juga, kerana rombongan besan sudah bersedia dan hampir berjalan tiba. Hari jadi kenduri gadang berlaku jua, tapi amatlah sedih kerana Pemerintah Eksekutif masih tidak punya Tok Jenang dan Tok Gempa.

Habis Majlis nampak zahir ceria, yang sedihnya batin rakyat terus terseksa. Tahniahlah Pemerintah Eksekutif, dek tak cerdiknya dia. Ibarat kata bistari "ramai pandai tapi tidak benar, yang benar dan pandai tidak terpilih...akhirnya korban institusi Tok Jenang dan Tok Gempa, merotan rakyat, mengorbankan Pemerintah jua.

P/S: Kok tak paham, tanyo Tok Mad!

1 comment:

  1. Nagari Gadang,,,Pakong SadoAlah aei,,,
    Ado Paham Ko???
    haa,,!!!haa,,!!!haa,,!!!

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."
Blog Widget by LinkWithin

Blog Archive