Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Friday, February 10, 2012

Valentine vs Hari Suami Isteri

He he he he he...
Tu bunyi orang golak.

Ha ha ha ha ha...
Tu bunyi orang suko.

Uh uh uh uh uh...
Tu kono tafsir sendiri.

Pok Nik cadang nak tukar Hari Valentine kepado Hari Suami Isteri.

Ni Atok nak posan sikit kek MursyidulAmpas sorang ni. Atok raso banyak lagi pokaro yang lobih bosa dan ponting untuk dipikirkan dek sorang Montori Bosar. Pokaro yang dah sodio ado tu tak usah nak dipikir-pikir atau nak diubah-ubah.

1. Malam Sunat - Malam Jemaat.
2. Malam Pujuk - Malam Senin.
3. Malam Bodek - Malam Sabtu (ado pasar malam kek umah Atok ni).
4. Malam Pakso - Bilo Teragak.
5. Malam Suko Relo - Bebilo ajolah.
6. Tak kiro siang ko malam - Tanyo orang lopeh nikah? atau tanyo Che Din.

Jadi eh Pok Nik, ingatkan yolah bebudak ni, kok tak elok tu, larang yolah.

Hu hu hu hu hu...

1 comment:

  1. nabi pas haramkan sambutan maulidur rasul kerana bidaah katanya, tapi dia sambut birthday siap tiup lilin buleh pulak, ulamak pas kata sunat muakad sambut valentine day kerana nak dapat undi bukan isle katanya. tapi kalu cadangan seumpama itu datang dari umno ianya akan menjadi haram. wal halalku wal haram mu.

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."
Blog Widget by LinkWithin

Blog Archive