Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Saturday, May 14, 2011

Dengar cakap Ibu (Sempena Hari Ibu)

Zainal Hus (bukan nama sebenar) baru sahaja pulang ke rumah, bersendirian di biliknya untuk melepas lelah sambil menatap langit yang membiru. Kesibukan menyelenggara masjid betul-betul meletihkan. Suasana hening dan damai di flat kediamannya disebabkan ramai penghuni masih belum pulang dari kerja. Di sebalik dinding, sayup-sayup kedengaran perbualan jirannya, seorang ibu tua dengan anaknya;

Anak: Ibu..

Ibu: Hmmm?

Anak: BU!

Ibu: APA?

Anak: Mmm, anu...tadi saya ke masjid dengar ceramah..ibu dengarlah ni!

Ibu: Iya! Ibu dengar. Cakap sajalah. Kan ibu tengah sibuk memasukkan benang ke jarum ni. Susah pulak rasanya. Agaknya mata ibu sudah rabun...

Anak: Bu!

Ibu: Apa dia? Cakap ajelah sayang...

Anak: Tadi di masjid seorang ustaz bercerita soal bertudung. Katanya pakai tudung itu wajib. Ibu, mulai sekarang saya mau pakai tudung. Boleh tak bu..?

Ibu: Jangan...

Zainal Hus di sebalik dinding semakin menajamkan pendengarannya.

Anak: Tapi ibu, itu perintah Allah. Kalau tidak patuh kita berdosa bu. Boleh ya, saya mau pakai tudung?

Ibu: Kan ibu kata JANGAN...

Anak: Tapi bu...bukan ke lebih baik saya memakai tudung kerana kita orang Islam wajib melabuhkan tudung hingga ke dada dan sudah tentu dapat menjaga maruah dan harga diri saya. Betul tak bu...? Bolehlah bu..

Ibu: TIDAK! Ibu kata JANGAN!

Anak: Jadi ibu mahu melarang saya? Bu, mau tak mau saya tetap akan pakai tudung. Terpulanglah ibu nak kata apa. Tak perlu taat pada orang tua kalau orang tua itu menyuruh maksiat pada perintah Allah.

Ibu: Kamu tak faham-faham lagi ke? Ibu kata jangan...jangan...JANGAN!!!

Anak: Walau apa pun yang terjadi saya tetap akan pakai tudung. MUKTAMAD!

Ibu: Jangan pakai...faham tak?

Anak: Nak pakai juga!

Ibu: JANGAN!

Anak: Pakai juga!!

Ibu: J A N G A N !!!

Anak: Nak pakai juga !!!

Zainal Hus sudah tidak dapat menahan keinginannya. Dia terus keluar rumah untuk bertemu ibu dan anak itu bagi membela si anak; agar si ibu bersetuju dengan kemahuan si anak. Tangannya sudah terangkat untuk mengetuk pintu...namun terdengar lagi kata-kata si ibu...

Ibu: Kamu ni KAMARUL, ibu kata JANGAN...JANGANLAH! KAMU KAN LELAKI!

Zainal Hus yang mendengar terus hilang semangat, melangkah longlai sambil menepuk dahi..

1 comment:

  1. Ha...ha...ha...he...he...he...
    gelak aku hari ni sorang-sorang ha...ha...ha..

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive