Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Wednesday, October 12, 2011

'Hudud' Cina

Ketika era Yap Ah Loy sekitar 1860 an di Kuala Lumpur, dia menghukum pesalah Cina dengan undang-undang yang hampir menyerupai Hudud. Contohnya...

Hukuman bagi kesalahan mencuri kali pertama - Berbaris di jalanraya dengan barang curian diletak di atas bahu pesalah.

Hukuman bagi kesalahan mencuri kali kedua - Sebelah telinga dipotong; dan begitulah seterusnya setiap anggota dipotong satu persatu bagi kesalahan berulang.

Hukuman bagi kesalahan membunuh -Pesalah akan dibunuh dengan cara disembelih dengan pedang.

Berdasarkan amalan kuno Buddha, kaum Cina sepatutnya boleh dihukum sekiranya mereka melanggar ajaran agama pancasila Buddha seperti berikut:

1. Berjanji berusaha untuk menghindari pembunuhan.
2. Berjanji berusaha untuk menghindari pencurian.
3. Berjanji berusaha untuk menghindari perbuatan melanggar tatasusila.
4. Berjanji berusaha untuk menghindari berbohong.
5. Berjanji berusaha untuk menghindari makanan atau minuman yang dapat menyebabkan ketagihan dan menghilangkan kesadaran.

Mungkin boleh dibuat kajian serta draf hukuman yang hampir menyerupai Hudud untuk kaum Cina, seandainya umat Islam di Malaysia mahu hukum Jinayat Syariah dikuatkuasakan.

Hukuman dan undang-undang untuk penganut Hindu serta Kristian juga sebenarnya telah lama wujud dalam agama masing-masing. Cuma kajian berterusan & kesepakatan semua kaum di Malaysia diperlukan sekiranya ingin menyelaraskan undang-undang jenayah berasaskan agama. Yang penting semua kaum berlapang dada serta sanggup menerima hukuman yang telah ditetapkan mengikut anutan masing-masing.

Ada berani ka Soi Lek, Karpal & Kit Siang?

Kg Balai Bachok Kelantan

1 comment:

  1. Kalau betul ada hudud Cino nie, maknanya tak ada alasan lagi PAS nak buat hudud hanya utk Org Islam sahaja. Dah tu mcm mano pulak dgn hudud Org India Bro.....hehehe

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive