Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Friday, November 20, 2009

Syukran...Alhamdulillah!


Pereka fesyen Palestin, Mirvat Ghandur (kiri), menunjukkan tulisan berbahasa Arab yang dicetak pada pakaian rekaannya. Terjemahan tulisan itu berbunyi:

"Semua orang memiliki negara untuk hidup kecuali kami. Negara kami hanya hidup dalam diri kami."

Pakaian itu diperagakan oleh model Algeria, Sabrina Arab, ketika rancangan Misi: Fesyen di The Lebanese Broadcasting Corporation (LBC) Studio di Adma, utara Beirut.

Itupun masih ada rakyat Malaysia yang tak sedar diri, apatah lagi mahu bersyukur dengan kenikmatan yang dikecapi hari ini.

5 comments:

  1. siapa ada akaun facebook sila join group ini tq...

    http://www.facebook.com/group.php?gid=180485571937&ref=mf

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum Paneh,

    Biarlah jika ada yang tidak bersyukur tapi kita tetap bersyukur kita punyai tahah air tercinta, Malaysia yang permai. InsyaAllah aman tenteram sentiasa.

    Kesian orang Palestin, Negara mereka dalam hati mereka..simpati kita semua.

    ReplyDelete
  3. Bukan tak bersyukur...namun dalam bersyukur tersebut org mengambil kesempatan menekan rakyat...siapa orang itu?? mereka lah pemimpin yg hanya lunak berkata2 memperdaya rakyat, mempermainkan sistem kehidupan bernegara, menekan hidup rakyat, sentiasa hipokrit, tidak telus dan lebih mementingkan kekuasaan...akhirnya yang merana adalah kita sendiri, iaitu rakyat!!! so, adakah ini syukur dan nikmat namanya bilamana yg dikatakan syukur dan nikmat itu hanyalah mainan kata2 utk terus menerus mencengkam kita!!!! fikir dan buka minda anda semua...fikir lah dgn merenung apakah realitinya kehidupan di bumi ini dgn mata hati yg penuh keinsafana bukannya dgn mata kepala yg sentiasa jahat bernafsu....buka minda anda!!!

    ReplyDelete
  4. sejak manusia melata di muka bumi ini, disetiap zaman pun ada org yg hidup susah. itu lumrah dunia. bersyukurlah apa yg anda ada. jgn asik menyalahkan org saja sedangkan diri sendiri yg malas berusaha. sekurang2nya tiada org di negara ini yg mati kebuluran setiap hari atau dihujani peluru walaupun ingin ke sekolah seperti di palestin. org lain dah meneroka hgga ke planet marikh tapi ada segelintir spt anon atas ni yg melambat proses kemajuan umat islam dengan asik menyalahkan pemimpin. entah kefahaman bernegara mana yg dia nak ikut.

    -tom tem bak-

    ReplyDelete
  5. huh tom tem bak,

    eden amat menyokong apo yg kao koba ni.. kito lihat dan muhasabah la diri kita dulu dengan contoh terdekat bagaimana kita mentadbir keluarga sebelum kita menyalahkan orang lain.

    - parti jahat, kato eh -

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive