Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Sunday, December 12, 2010

Gaji Kastam pun patut naik...

Baru-baru ni aku terserempak dengan member sekuliah masa di UiTM dulu. Segak member aku ni yang bertugas sebagai anggota kastam, beruniform siap dengan paku dan crown nya sekali. Mamat ni bertugas di sempadan negara dan tak perlulah aku nyatakan tempat beliau bertugas. Biasalah, bila jumpa kengkawan yang kojo kastam ni, ramai lah yang cuba menghimpit. Ada yang bertanya pasal mercun, rokok, handset dan pelbagai barangan lain yang memang biasa dirampas oleh kastam. Member aku ni senyum sumbing je bila ditanya macam tu sebab menurut beliau, anggota kastam tidak boleh mengedarkan barangan rampasan sesuka hati kerana barangan yang dirampas itu akan dijadikam bahan bukti. Barulah kami tau yang member ni sedang dalam mode standby selama 24 jam.

Ada jugaklah yang mengusik, bila dah bekerja 24 jam ni mesti gaji dan elaun pun besar. Silap-silap lebih tinggi daripada gaji polis dan tentera. Member yang kerja kastam ni tadi dengan muka selamba je menjawab, "Gaji polis dan tentera lebih besar daripada gaji kastam." Aku dan member-member lain yang mendengar pun terperanjat. Bagaimana sebuah jabatan yang telah dianugerahkan Gencana Diraja, agak ketinggalan dari segi struktur gaji berbanding polis dan tentera? Apakah tidak memadai dengan taraf kastam sebagai pemungut hasil kedua tertinggi negara selepas LHDN?

Mungkin ramai tidak nampak jasa-jasa anggota kastam dalam tugas pencegahan penyeludupan yang telah menyelamatkan berbillion hasil negara sehingga ada yang terkorban nyawa. Sedangkan kita tahu bahawa kastam juga bertugas 24 jam di sesetengah pintu masuk negara contohnya di Tambak Johor, Bukit Kayu Hitam dan berbagai tempat lain bagi memastikan perolehan negara bertambah. Mungkin juga disebabkan persepsi ramai terhadap imej kastam yang digambarkan sebagai korup. Biasalah...dalam hidup ni orang hanya menyebut tentang kekurangan sahaja tanpa mempedulikan jasa dan kebaikan yang dilakukan.

Apa-apa pun, aku dan rakan-rakan amat bersimpati di atas nasib member kami itu. Apabila membaca akhbar Berita Harian yang melaporkan Kementerian Pertahanan sedang menimbangkan pelarasan gaji Tentera agar sekurang-kurangnya sama dengan polis, maka aku rasa sudah tiba masanya untuk Kementerian Kewangan melakukan sesuatu bagi menjaga pula kebajikan anggota-anggota Kastam supaya mereka lebih bermotivasi dalam menjalankan tugas sebagai pemungut hasil negara dan pencegahan penyeludupan. Janganlah hanya kerana nila setitik, maka rosak susu sebelanga. Dek kerana segelintir anggota kastam yang korup, maka habis segala jasa dan pengorbanan anggota yang amanah dan dedikasi telah dilupakan begitu saja. Lu fikirlah sendiri.....

3 comments:

  1. Kita sokong kerajaan tak memperdulikan Kastam dengan syarat:

    1. Kasik la orang2 Kastam jual semua barang seludup yang dirampas tuh.

    2. Mercun dan pasir dibuka untuk pemerdagangan tanpa lesen.

    ReplyDelete
  2. Naikkan gaji pegawai Kastam agar mereka tidak akan terdesak sehingga termakan rasuah daripada penyeludup.

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive