Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Wednesday, June 6, 2012

BN miskin Rakyat papa

BN akan menjadi terus miskin kerana terpaksa kikis dan hakis semua harta kekayaan negara untuk rakyat yang papa. Apakah peranan rakyat kepada Barisan Nasional?

BN akan terus berjanji dan tepati. BN akan terus membayar dan membeli demi rakyat yang dikasihi. Namun, rakyat makin papa dan tidak dewasa dalam menilai peranan rakyat jelata?

Rakyat sudah menjadi kematu dan mangli dengan kemiskinan perangai dan asohan Pas, DAP dan PkR yang berazam takluki Putrajaya. Kumpulan "pelampau politik berpaksikan SYIAH, WAHABI, KOMUNIS, FREEMASON" ini semakin membuat rakyat dan pengundi berdaftar PAPA dan PARIA di negara sendiri.

BN menjadi miskin dek kerana sikap kemiskinan hayat dan roh rakyat yang nampaknya semakin tamak, bongkak dan riak dengan ketaksuban berpolitik, sedangkan secara purata 85% rakyat masih miskin dan melarat.

Rakyat papa kerana:

1. Bekerja dan dibayar gaji/upah/ganjaran/saraan/elaun yang kurang daripada kadar relevan kos kehidupan semasa. Dulu RM1,000, kini masih ada yang dibayar RM1,000 pada perbuatan kerja yang sama. Sedangkan kos belian bahan makanan meningkat 200%.

2. Rumah paling murah berharga RM45,000 (PPRT). Mampu dibayar dan dimiliki oleh seorang pekerja Alam Flora yang bergaji RM1,000 (termasuk gaji+elaun khidmat kotor, busuk, penat, penyakit), yang punya anak 1 orang. Bersyarat pekerja ini seorang penganut agama yang baik. Tak berjudi, minum arak dan kaki betina, maka cukuplah makan-pakai mereka sahaja.

3. Ramai di luar sana, kos tanggungan isi rumah sebanyak RM3,000 tidak mampu memiliki rumah mampu milik. Rumah paling murah kos rendah sekitar RM150,000 di KL dan Selangor. Di Seremban, masih rendah khabarnya. Namun jika berpeluang had gaji wajar isi rumah eksekutif di Malaysia ialah RM6,000.

BN akan terus miskin kerana skim gaji sektor awam dan swasta di Malaysia masih ditakuk lama. 30 tahun dulu, gaji seorang Pengarah Kewangan Tabung Haji pada tahun 1972 ialah RM1,800. Hari ini Pengarah Kewangan di mana-mana GLC atau mungkin CEO mencecah RM120,000 sebulan. Namun, para pekerja bawahan yang berhempas pulas memastikan tak terlingkupnya organisasi, hanya dibayar "kais pagi makan pagi, kais petang makan petang, kais semalam langsung tak berbaki".

Alangkah baiknya jika seorang pekerja buruh dapat gaji RM1,800, maka bolehlah dia bernafas menyara survival di KL dan Selangor atau mana-mana ceruk Tanah Melayu. Kantung CEO dan sewaktunya masih besar, sedangkan yang kerja bagai nak mati, dikuli batakkan adalah pekerja bawahan, pegawai bawahan, pegawai pertengahan.

Ini tugas besar Barisan NASIONAL!

No comments:

Post a Comment

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."
Blog Widget by LinkWithin

Blog Archive