Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Friday, September 21, 2012

KHALIFAH BISNES

Malaysia terkenal antara negara majoriti penduduk Islam paling ke depan dengan beberapa langkah besar dan berani membina institusi dan membangun ekonomi berlandaskan nilai dan ajaran Islam.  Aspirasi membina negara mengikut acuan Islam telah lama dijadikan landasan perjuangan bangsa Melayu, sekalipun dalam pelaksanaannya banyak yang tidak diberi label “Islam” dan tidak diketengahkan sebagai agenda khusus politik Islam.

Sesungguhnya, umat Islam Malaysia harus bersyukur dan berbangga dengan kejayaan yang dicapai.  Sebagai contoh, penubuhan Lembaga Urusan Tabung Haji (kini dipanggil Lembaga Tabung Haji atau LTH) pada 1969, adalah satu inovasi institusi luar biasa lagi unik dan sangat besar impaknya terhadap masa depan ekonomi umat Islam di Malaysia khasnya.  Besarnya peranan LTH dan keberkesanannya sebagai institusi penting dalam sistem ekonomi Islam dicerminkan simpanan pendeposit yang kini berjumlah RM31.7 bilion.  Pada akhir 2011, LTH mencatat hampir 7 juta pendeposit, satu bukti nyata keyakinan tinggi warga Malaysia terhadap institusi ini.

Manfaat yang diperolehi pendeposit tidak terhad hanya kepada kemudahan simpanan untuk pembiayaan haji dan umrah. LTH turut memberi berbagai kemudahan sehingga jemaah Malaysia dapat menyempurnakan ibadah haji dan umrah dengan selesa, teratur dan berkualiti berbanding dengan jemaah lain yang tidak mempunyai institusi seperti LTH.

Satu lagi langkah besar inovasi institusi diperkenal pada 1983 dengan penubuhan Bank Islam Malaysia Bhd,(BIMB) iaitu bank pertama memperkenal produk kewangan dan perbankan mengikut kaedah Islam.  Sekalipun pernah dicabar kelemahan dan silap langkah pengurusan, BIMB berperanan membuka jalan memangkin pertumbuhan dan percambahan sistem perbankan Islam menjadikan Malaysia antara negara paling ke depan di dunia.

Umat Islam sewajarnya berbangga dengan pencapaian tinggi negara membangun sistem perbankan dan kewangan Islam hasil usaha kolektif yang juga merupakan inovasi institusi hebat sumbangan kreatif bangsa Melayu.  Kini perbankan Islam diiktiraf dan dicatat dalam sejarah pembangunan ekonomi umat sebagai satu mercutanda besar memenuhi aspirasi membentuk sistem kewangan tanpa riba’.

Hari ini, setelah matang dan diterima peringkat global, dipercayai sumbangan strategik perbankan Islam untuk kepentingan lebih jauh umat Islam semakin terhad.  Umat Islam tidak lagi memiliki kelebihan bersaing, khasnya setelah bank bertaraf global (seperti OCBC, Citibank dan seumpamanya), turut mengguna dan menawarkan produk Islamik dan halal.  Yang halal tidak boleh kita haramkan lagi, sekalipun bank yang menawar produk kewangan Islam bukan milik umat Islam.

Kehilangan kedudukan strategik ini dirasai sendiri oleh BIMB, memudahkannya dicabar di pasaran oleh bank lain yang menawarkan produk Islamik.  Demikian juga dengan kedudukan istimewa Malaysia dalam perbankan Islam antarabangsa, dilihat semakin tercabar oleh institusi bank pesaing global.   Apapun, inisiatif Malaysia membangun institusi perbankan Islam dan sumbangannya kepada pembangunan ekonomi Islam tetap terserlah.

Dalam alaf baru ini, cabaran terbesar kepada umat Islam tidak lagi terhad kepada menangani kerakusan riba’.  Umat Islam perlu beralih fokus kepada 'mensucikan' seluruh sistem ekonomi kapitalis global yang turut kita ciplak dan guna pakai daripada ciri-ciri materialistik, rakus dan nafsu-nafsi yang bertentangan dengan nilai hidup Islam.  Inovasi institusi diperlukan untuk mentransformasi sistem ekonomi supaya tidak terus-menerus didominasi bank dan korporat MNC rakus dan buas, terutama dalam acuan nilai sekular-materialis kapitalis Barat.

Adalah menjadi tanggungjawab ketamadunan umat Islam, iaitu satu “civilizational duty”, memperbaiki kehidupan manusia yang kini diancam kerosakan besar “dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan  manusia” (Al-Qur’an, Surah Al Rum, 30:41).  Jelas sekali, tamadun Barat yang menjadi punca kerosakan tidak lagi mampu memperbaikinya.   Menjadi kewajipan umat Islam tampil dengan inovasi institusi kreatif mensucikan sistem daripada amalan ekonomi zalim dan mungkar punca kerosakan.  Kita perlukan pembaharuan institusi yang berupaya menghalang kerakusan dan keserakahan serta menolak kezaliman.

Sebahagian Ehsan Fikrah: Tan Sri Muhammad Ali Hashim, Presiden Dewan Perniagaan Islam Malaysia.

4 comments:

  1. Perbuatan pemimpin UMNO mengarahkan PEMBUNUHAN BERAMAI-RAMAI ORANG MELAYU ISLAM di MEMALI harus diketengahkan sebagai fakta yang nyata lagi jelas bahawa UMNO tidak setuju menjadikan ISLAM sebagai tunjang dan landasan pemerintahan negara ISLAM.

    Tarikh 19 Nov adalah tarikh keramat MAHATHIR bersama MUSA HITAM dua pemimpin UMNO yang masih hidup, melakar sejarah hitam buat penganut agama ISLAM MELAYU dibumi tanah tumpah darah mereka sendiri. Berbeda dengan pembantaian puak ROHINGYA di Myanmar yang dilakuan oleh golongan kafir laknatullah, UMAT ISLAM MELAYU dibunuh oelh pemimpin mereka sendiri yang masih mengaku beragama ISLAM.

    AsShyaid IBRAHIM LIBYA bukan lah gerombolan pengkhianat yang bersenjata seperti puak TALIBAN, hanya seorang GURU AGAMA yang tekun mengangakat martabat agama Muhamad saw dibumi MELAYU. Malah dia juga bukan seperti golongan militan di MINDANAO atau di SELATAN THAI, dia hanya bekas pegawai di Pusat ISLAM yang ingin menghidupkan agama.

    Kita pada hari ini sanggup berarak dan berhimpun untuk mengutuk perbuatan kuman kaum kafirun yang mengherdik Nabi Muhamad saw, yang seharusnya ditangani oleh OIC dan negara ISLAM yang kaya dengan mengunakan senjata minyak, tapi kita tidak sanggup bangkit memeprtahankan ORANG ISLAM MELAYU yang dibunuh oleh pemimpin UMNO, yang bertindak lebih GANAS dari SYAITAN yang tidak kelihatan dimata kasar kita.

    UMNO sudah biasa memuntahkan peluru terhadap ORANG ISLAM dan tidak pelik dalam siri demonstrasi BERSIH UMNO sudah sanggup membunuh atas sebab keselamatan NEGARA.

    Tidak pelik selepas ini sekiranya UMNO menghidangkan pembunuhan ORANG MELAYU untuk mengekalkan kuasa sebagai tangan KIRI golongan kafir yang mendalangi UMNO.

    Kita harus menoleh belakang apakah UMNO benar-benar memperjuangkan ISLAM.

    UMNO tidak upah askar upahan YAHUDI membantai ORANG ISLAM. ISLAM UMNO hanyalah topeng syiatan YAHUDI

    ReplyDelete
  2. kalau makan ruji pun orang Islam kena makan makanan yang belum tentu halal...apa cerita...

    100% kuew tiow di enam daerah di Johor...xde orang Melayu punya produk .

    Aku belum cerita bab beras...minyak masak...beras..garam..ayam...daging import..ikan..

    Pemimoin politik Melayu ni...senang je..sykt Melayu..mereka akan masuk...konon senang dapat semua benda...mmg btl...tp bila dah ada modal dan projek...knp mesti jual kat cina...at the end...kau plak start nk kontrol semua...yg penting ko kaya...x lupa plak..buat amalan perintah sampai pecah.hancur..

    kalau sykt cina/keling..sanggup diramas dan diikat telur...ikut telunjuk depa...janji masyuk...dpt jd pengarah kerja duk korek burit cukupla..macam sial..

    Cerita ikan paling best..rasanya lebih 60% nelayan orang Melayu...tapi miskin nak mampus...40 tahun jadi nelayan..gaji tak sampai RM900 sebulan...yg kaya...cina peraih.. nanti smbg...

    Dean King

    ReplyDelete
  3. penat taip..ilang la plak..kena taip balik guna idea yg hilang separuh hilang...

    Cerita pasal ikan..

    Watak..
    1. nelayan melayu yg malang bot pun bocor
    2. peraih melayu (yg kurang niat nak bersaing
    3. kedai ikan melayu yg cuma berani jual hasil laut yg golongan miskin dan rendah mampu beli
    4. koperasi yg biasanya golongan politik mcm kat atas yg control
    5. LKIM yang sering memberi mimpi indah untuk golongan no. 1
    6. kementerian ikan yang berdegar-degar kononnya dah membantu nelayan
    7. menteri ikan yg gengstar dan tegas...patutnya mulut ngan kerja sama jalan..ini tak...

    sambung lagi...hilang lg kang..jenuh nk pikir blk...

    dean king

    ReplyDelete
  4. Khalifah Bisnes sudah dikuburkan apabila NAJIB berasa cemburu dan tidak dapat menahan rasa tamak terhadap keuntungan yang dijana oleh industri perbankan rantau ASEAN, tapi sebab yang lebih utama BANK BANK BUMPUTERA terpaksa ditutup dan digabungankan adalah kerana TERLALU BANYAK HUTANG LAPUK TIDAK BERBAYAR yang dibuat oleh para PEMIMPIN UMNO hingga mengakibatkan beberapa kali BANK BUMIPUTRA TERPAKSA ditampung dengan SUNTIKAN MODAL BARU DARI WANG PETRONAS.

    UMNO dan PEMIMPIN UMNO memang haramjadah, memporak perandakan institusi perbankan bumiputera milik modal kerajaan.

    SIAL dan MEMANG TERUS SIAL kesemua pemimpin UMNO yang mencuri dana awam dengan tidak membayar hutang yang diberikan tanpa cagaran,

    OLEH tu janganlah terlalu dibanggakan sangat KHALIFAH BISNES semuanya akan lungkup akibat rasa cemburu, tamak haloba dikalangan pemimpin UMNO ....

    Nah sekarang lihat NAJIB bagi CIMB free pada adik kandungnya untuk membolehkan UMNO dan para kroni buat hutang tanpa perlu membayar

    Sial memang sial UMNO

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."
Blog Widget by LinkWithin

Blog Archive