Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Thursday, December 4, 2008

Wajarkah SJKC & SJKT dihapuskan?

Betullah seperti apa yang telahpun ditulis oleh atuk Keronai. Apa yang aku nak sampaikan kat sini ialah betapa pemimpin-pemimpin bangsa lain (Lim Kit Siang ,Samy Vellu dan lain-lain) begitu cepat melatah dengan kenyataan yang telah dikeluarkan oleh Mukriz Mahathir. Apakah mereka tidak sedar bahawa selama ini beberapa orang pemimpin-pemimpin Cina dan Keling ni telahpun mengeluarkan kenyataan yang aku rasa jauh bersifat perkauman daripada apa yang telahpun dicadangkan oleh Mukriz. Janganlah sekadar beria-ia mengatakan bahawa mereka ini mementingkan perpaduan sedangkan sekolah satu aliran pun begitu keras tentangan mereka.

Aku juga rasa sangat kesal apabila Najib mengeluarkan kenyataan bahwa SJKT dan SJKC ini akan tetap wujud seandainya masih terdapat lagi permintaan. Bagi aku ini bukanlah satu kenyataan seorang pemimpin Melayu yang berani tetapi hanyalah kenyataan daripada salah seorang pemimpin yang bacul dan tidak bertelur. Si Hishammuddin pun satu lagi, nak kata bangang tapi dah jadi Menteri. Apalah punya singkat akal, bila mengeluarkan kenyataan bahawa sekolah agama rakyat turut akan dihapuskan seandainya SJKT dan SJKC terkubur. Engkau ingat Malaysia ni negara Hindu ke negara Buddha? Akai ada ke?

Kepada pemimpin-pemimpin Melayu yang lain aku harap, tak perlulah cepat melatah dan cuba menenangkan keadaan seandainya ianya berkaitan dengan perkara-perkara seperti ini. Tak payahlah nak begitu berlembut sehinggakan menyuakan kepala kita untuk dipijak-pijak oleh Keling dan Cina yang lebih bersifat perkauman. Lu fikirlah sendiri..

1 comment:

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive