Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Saturday, February 12, 2011

GLC Aznam

Dr. Aznam tidak pernah berada dalam gelanggang penulis dan pemutar kunci Perkara 153. Dia memiliki PhD dan seorang penganalisa pasaran kewangan antarabangsa. Aznam tidak mengetahui secara tersirat apa makna Perkara 153 dan Perkara 152. Aznam jika ditemuramah sangat sukar hendak mengeluarkan sebutir patah perkataan berbau MELAYU!

Aznam sedang dicolek oleh pemberita fahaman Anwar Ibrahim sebenarnya. Dulu semasa zaman Dr.M, Aznam masih junior dan langsung tidak dipakai buah fikirnya. Hari ini dia dikelas sebagai senior dalam bidangnya di MTEN? Nampaknya makin ramai fahaman "KITA" petikan Zaid Ibrahim dalam kamus dan kalam-kalam pengurusan NEGARA.

Ingatlah wahai anak rakyat RAJA yang mengurus kepemimpinan NEGARA, bahawa janji Allah tetap benar. Andai kalian tidak diketuk ibarat pahat dengan penukul, maka Barisan Melayu akan tumbang.

Teori ISA sebagai Pengerusi FELDA, sama dengan teori Yusof Noor dulu. Teori seorang "un-performing minister" dari Pengerusi Suruhanjaya atau apa sahaja, atas baju politik merupakan "silent killer" kepada pasukan korporat yang tidak hadam ilmu Alif, Ba, Ta.

Aznam kena pergi KURSUS NAKHODA PERDANA DI RAJA MAUT dengan pasukannya untuk mengerti kisah seorang tua di gigi AIR.

No comments:

Post a Comment

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive