Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Wednesday, August 24, 2011

Tahap Minda Pencacai Pembangkang

Di sebuah sekolah rendah, seorang guru berdedikasi ingin mengajar anak muridnya akan bahayanya minuman keras. Sebelum memulakan pembelajarannya, guru tersebut telah sedia membawa 2 ekor cacing hidup serta dua gelas minuman yang masing-masing berisi air mineral dan arak.

"Cuba perhatikan murid-murid. Cikgu akan masukkan cacing ini ke dalam gelas. Cacing pertama cikgu masukkan ke dalam gelas berisi air mineral, manakala cacing kedua cikgu masukkan ke dalam gelas berisi arak. Tengok betul-betul."

Semua mata tertumpu pada kedua ekor cacing tersebut. Seperti dijangkakan, cacing dalam gelas berisi air mineral terkutik-kutik di dasar gelas. Manakala cacing yang berada dalam gelas berisi arak, terus menggelupur lalu mati. Si cikgu tersenyum lebar apabila melihat anak muridnya memberi sepenuh tumpuan pada ujikaji yang dijalankannya.

"Baiklah murid-murid. Apa yang kamu dapat belajar daripada ujikaji yang cikgu tunjukkan sebentar tadi?"

Dengan penuh 'kondifen' anak muridnya menjawab...

"UNTUK MENGELAKKAN KECACINGAN...MINUMLAH ARAK!"

#########

Begitulah analogi tahap pemikiran pemimpin & penulis pembangkang apabila bercakap atau mengulas sebarang isu semasa. Mereka bukan sahaja tidak bertanggungjawab terhadap isu yang dikemukakan, malah tidak menghiraukan hukum halal dan haram; serta kesan percakapan atau penulisan mereka kepada masyarakat.

Contohnya isu pemeriksaan JAIS ke atas DUMC. PAS melalui Setiausaha Agongnya secara terang-terangan menyalahkan JAIS rentetan pemeriksaan JAIS ke atas gereja berkenaan dan menuduh pula tindakan JAIS itu di dalangi oleh UMNO. Penulis pembangkang, tak kiralah penulis media cetak/Blog/FB/Twitter etc. tanpa usul periksa telah 'spin' cerita hingga sanggup mengherdik sahabat mereka sendiri iaitu Hassan Ali sebagai ejen UMNO. Tidak bolehkah dalam isu yang kita mempunyai kepentingan bersama seperti isu pendidikan, isu ekonomi, isu Palestine dan isu Murtad ini, sebagai umat Islam di Malaysia kita bersatu tanpa mengira fahaman politik.

Sebagai rakyat Malaysia intelek, kita sepatutnya menjadi pendengar dan pembaca yang kritis apabila menyaring sesuatu maklumat. Dan perlu ditanya dalam kepala masing-masing persoalan berikut apabila mendengar atau membaca sebarang artikel yang dikata/ditulis pihak tertentu :-

a) Dari manakah pemimpin/penulis mendapatkan sumber maklumatnya? Jika tidak dinyatakan sumbernya, maka perlu dikaji apakah motif sumber itu tidak dimaklumkan. Adakah sumber itu palsu? Tiadakah sumber yang sahih?

b) Adakah pemimpin/penulis menyokong pernyataannya berdasarkan fakta (alasan yang mempunyai bukti) atau ianya hanya merupakan pandangan peribadi pemimpin/penulis itu saja? Adakah terdapat percangahan fakta atau faktanya lengkap serta boleh dipercayai? Sebagaimana isu DUMC, Hassan Ali cakap lain, Mustafa cakap lain, Nasrudin cakap lain, Khalid Ibrahim cakap lain dan Hadi Awang pun cakap lain.

c) Adakah pemimpin/penulis mendapat laporan/dokumen rasmi atau saksi sebagai fakta yang menyokong percakapan serta penulisannya, atau mereka dapatkan maklumat dari sumber kedua atau ketiga?

d) Apakah tujuan percakapan/penulisannya? Adakah ingin memberitahu, cuba menyakin, meraih simpati atau sebenarnya mereka cuba menghasut?

e) Apakah laras bahasa yang digunakan oleh pemimpin/penulis itu bersifat emosional, neutral atau sengaja menggunakan bahasa kesat?

f) Dan persoalan paling penting untuk difikirkan, sejauh mana kita mahu menukar pandangan peribadi kita walaupun setelah kita di dedahkan bukti yang sohih dan benar?

Ingatlah, apabila kebenaran cuba didustakan akibat ketamakan hawa nafsu, wang dan kuasa, maka tunggu sajalah apabila Allah SWT pula menunjukkan kekuasaan-NYA.

1 comment:

  1. Minda Pencacai UMNO@APCO lebih HAPRAK,,,SaiFool tak terberak seminggu pun diaorang boleh percayo tu,sayang botul diaorang dgn jubor SaiFool,,Kah!!Kah!!!Kah!!!

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive