Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Saturday, August 1, 2009

Politik di Kalangan Umat (sambungan)

.....

Pesan Mustafa ulamalah pewaris
Bukan yang berlilit kepala dan berjubah saja
Kini secara amali diganti semua penguasa
Ulama, sarjana menafsir segala laku dan kata.

Universiti berebut mengalung ijazah tertinggi
Ibn Ubayy disanjung dan dibonat ahli ajaran nabi
Orang eropah tersenyum sesama sendiri penuh arti
Islam tidak perlu dimusuhi seperti dulu lagi:
"Sumbu dan cermin Lampu Muhammadi diganti
Ciptaan kitalah kini menerangi
Semua lembaga pengajian tinggi dari Brunei ke Turki
Mereka menghantar ke sini bakal ulama dan ilmuan
Dengan bayaran tinggi kita tentukan
Rela menutup lembaga ulong tempatan
Kerana perbalahan lama dan dendam tersimpan."
Bila Lampu bersumbu baru, zairun diganti benzin
Sinarnya samar, asapnya mual, Lampu agung diganti lilin
Muhammad, Ghazzali, Raniri, Attas dianggap kuno, ketinggalan
Ataturk, Taha Husein, Hanafi, Arkoun disangka penyuluh jalan.

Sukar mendapat pimpinan rakyat rajin beribadat
dan bisa mengurus mesyuarat mengawal peta pendapat-
Yang keruh dijernihkan, yang samar diterangkan
Yang kusut dileraikan, yang salah dihukumkan.

Bila permata siyasi ini terjumpa, dan kilauannya menyeri
Kita cepat mencari helah menutupi kilaunya kerana iri:
Permata itu bukan datang dari lombong sendiri
Tapi dari lombong jiran, sekian lama tidak disenangi.

Rela bertuankan cucu Iblis asalkan berjemaah sama
Mengikis habis pengaruh semua dari jemaah berbeza
Walau cukai mereka dinikmati, tidak berhak dihormati
Kononnya itulah pilihan rakyat, walau kemenangan diragui.

Allah melarang kita memaksa dalam agama
Walau terdapat golongan bertuhan dua dan beberapa.

Tuhan Yang Esa Maha Tahu kebenaran agama-Nya
Tidak terkurang nilai itu walau insan tidak bersetuju
Tidak hilang bisa ular, walau menyusur di bawah kayu
Kenapa perbezaan politik dianggap lebi berbahaya?
Apakah tidak yakin akan kebenaran pegangannya?

Sudah tiba masanya pemimpin umat bangun semula
Mengibar gagah panji-panji Nabi dan pewarisnya.

***SOLOSAI***

1 comment:

  1. Huh!!! cicit kamat punyo "lecture", mang aii!! meromang den baco...tapi kalau dio tuju kek UMNO, silap bosa lah...sobab sayang seribu kali sayang, UMNO sobona eh...dah memang HAMPEH ....!!!! malu ngaku org UMNO nijam...org pandang serong yo....ngarut lah UMNO ni...asal ado bondo(????? paham2 la) tu, idup lah dio (UMNO)...

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive