Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Sunday, August 16, 2009

TELATAH KELAS 3

Pak Sedaro dah lamo nak ulas kisah TELATAH KELAS 3. Membina mercu tanda, premis bangunan tersergam indah, penuh warna dan ketebalan konkrit yang punya marmar dan kosmetik buatan tempatan, atau mungkin asing.

Apakah yang boleh kita ertikan dengan TELATAH KELAS 3? KLIA? KLCC? Putrajaya? Cyberjaya? Pelabuhan Kelang? Iskandar Malaysia? Petronas sebagai Aset membina Tamadun Bangsa?

Apakah semua ini NILAI yang dibawa oleh sebuah kumpulan pembina MENARA BANGSA? Apakah rakyat Malaysia sudah LUPA akan sikap penuh berhemah hingga LALAI dalam kerenah gelanggangan KELAS 3?

Punya sistem Transit Aliran Ringan? Punya sistem Express Rail Link? Namun yang paling mendukacitakan ialah sikap merempat beberapa peratus warga MALAYSIA yang lemah dalam erti cinta akan NEGARA a.k.a. TANAHAIR!

Jamban [bahasa persukuan batak] atau TANDAS begitu daif atau fakir sifat sempurnanya? Kebersihan tempat letak kereta atau Taman Riadah atau Wisata atau Pariwisata juga amat rendah martabatnya? Sikap yang dinamakan "hospitable host" atau "Layanan Mesra Tuan Rumah" kepada pelanggan, tetamu mahu pun pelawat asing cukup miskin sifatnya...

Pembaco budiman, kurang daripada 11 hari lagi, ummah Malaysia akan menyambut 53 tahun kemerdekaan bumi Malaysia. Dimanakah daulat? Apakah negara ini masih punya daulat? Apakah caragaya rakyat memberi nilai dan justifikasi nikmat KEDAULATAN? Takdir Allah, tahun ini Ramadhan disambut dalam hari Merdeka 31 Ogos. Jika diukur erti Ramadhan, maka pengertian sebenar MERDEKA harus terus memberi Zuk' dan Roh kepada rakyat.

Baik yang namanya Rakyat Raja mahu pun warga Negara, Nilai MERDEKA bukan hanya terpacak dan terpasang pada semangat dan teriakan atau slogan dan naungan sembrono.

Sambutlah RAMADHAN dan HARI MERDEKA 2009 dengan telatah KELAS SATU, PREMIS KELAS SATU bersama MERDEKA KELAS SATU.

2 comments:

  1. Nak dapek kelas satu cam no Pak Sedaro...kalau minda pemimpin negaro pun KELAS SEPULOH!!! Dah pomimpin teruk, rakyat jahanam lah Pak Sedaro!!! ini realiti Pak Sedaro!!!

    ReplyDelete
  2. Ini merupakan satu cabaran kepada semua pihak waima pemimpin ataupun rakyat Malaysia. Rakyat perlu bersama-sama pemimpin bukannya menyangah apa sahaja yang dibuat oleh pemimpin. Dewasa ini perhatian kita ditumpukan kepada kes-kes yang melibatkan segelintir masyarakat yang berkepentingan tetapi masih ada perkara besar yang kita perlu fikirkan. Lu fikirlah sendiri

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive