Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Wednesday, October 15, 2008

Masih Nak Tolak Ansur?

Aku memang tak terkejut dengan kenyataan yang dikeluarkan oleh Tan Lian Hoe (Ketua Wanita Gerakan) baru-baru ini. Dari hujah yang telah dikemukakan oleh nyonya ni memang jelas bahawa dia ni memang buta sejarah dan bangang.

Sebenarnya apa yang sangat mengecewakan aku ialah betapa bertolak ansurnya pemimpin-pemimpin UMNO di dalam hal yang menyentuh sensitiviti dan maruah orang Melayu. Kalau kita tengok beberapa bulan lalu Ismail Ahmad (Ketua UMNO di salah sebuah bahagian di Pulau Pinang) telahpun dijadikan kambing hitam apabila desakan telah dilakukan oleh cina-cina dari parti komponen. Apakah si Lian Hoe ni begitu maksum untuk dikecualikan dari sebarang tindakan?

Pemimpin-pemimpin UMNO seharusnya perlu sedar bahawa kekuasaan yang mereka kecapi pada hari ini ialah berteraskan daripada semangat perjuangan orang-orang Melayu dan bukannnya atas perjuangan cina-cina atau india-india parti komponen yang lain. Seharusnya desakan perlu dilakukan agar si Lian Hoe ini dikenakan hukuman seperti yang telah diterima oleh Ismail Ahmad seandainya dasar persepakatan yang telah dipersetujui sekian lama diguna pakai. Janganlah sekadar orang-orang Umno sahaja yang perlu menjaga sensitiviti parti komponen yang lain walhal parti-parti komponen hanya mengambil ringan apabila ianya menyentuh sensitiviti orang Melayu dan agama Islam sedangkan teras Barisan Nasional itu adalah UMNO sendiri. Ismail Ahmad telahpun diambil tindakan apabila desakan dilakukan oleh cina-cina Gerakan Pulau Pinang, jadi apa pulak tindakan kerajaan Barisan Nasional terutamanya Umno terhadap betina cina ni? Takkan takde desakan kot? Ingatlah wahai pemimpin-pemimpin UMNO orang UMNO cuma lebih kurang 3 juta sahaja sedangkan ramai lagi rakyat yang berbangsa Melayu dan beragama Islam sedang memerhatikan tindak tanduk anda untuk dinilai pada pilihanraya akan datang. Jangan jadi bacul. UMNO sekarang dah setengah mati jangan sampai mati pulak.

Untuk pemimpin-pemimpin pembangkang (PKR & PAS) terutamanya yang berbangsa Melayu dan beragama Islam, anda juga tidak seharusnya memandang sepi isu ini. Jangan hanya kerana begitu ingin berkuasa isu-isu yang melibatkan sensitiviti orang Melayu dan agama Islam dipinggir serta tidak dipedulikan. Anda semua telah diberikan peluang untuk mentadbir beberapa buah negeri..jangan ingat semua pengundi hari ini bodoh dan tidak menilai prestasi pentadbiran anda. Lu fikirlaa sendiri.....

2 comments:

  1. Aku tak terkejut dipandang sepi oleh orang melayu tentang kenyataan ketua Wanita Gerakan tu.Sebabnya sindrom dicop sebagai perkauman jika mengulas kenyataan tersebut.Orang Melayu kononnya tidak boleh menyentuh langsung tentang kemelayuan.Inilah sindrom yang sedang menular dikalangan ahli politik melayu tak kira PKR ke PAS ke atau Umno sendiri.Sindrom ini sama seperti yang diguna pakai oleh Yahudi.Sesiapa yang mempersoalkan tentang perkara negatif terhadap yahudi dilabelkan sebagai anti Yahudi.Orang bukan Melayu cuba membina tembok seperti itu..Jika ini dibiarkan satu hari nanti tercapailah usaha konsep Malaysia Malaysian yang diperjuangkan oleh DAP.Bagi den lah DAP ke Gerakan ke atau pun MCA sekali pun sama matlamatnya..ibarat kulit yang berlainan tapi isinya tetap serupa.Den pun terkejut ngan kenyataan Pak la (Utusan Malaysia 16 Oktober 2008)
    Menurutnya Ditanya apakah wajar untuk mengatakan orang Melayu bukan pribumi kerana situasi orang Melayu juga sama seperti asal usul kaum India dan Cina seperti yang didakwa Lian Hoe, Abdullah berkata: ''Ada baiknya diberi peluang kepada beliau (Lian Hoe) untuk menerangkan tentang apa yang dimaksudkan.
    Mengenai kemungkinan perlunya Lian Hoe dikenakan tindakan seperti mana yang dihadapi oleh Ketua UMNO Bahagian Bukit Bendera, Datuk Ahmad Ismail, Abdullah berkata, situasi kedua-dua kes adalah berbeza.

    * Tak tahu lah den apa yang bezanya ngan Ahmad Ismail..Kenyataan yang dikeluarkan oleh Bapa Demokrasi yang digelar oleh Presiden GERAKAN.

    ReplyDelete
  2. simbol raja bilo nak nulih artikel?

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive