Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Saturday, October 25, 2008

Sambung Kontrak atau Kalah Pilihanraya!

Aku tertarik dengan kenyataan Mat Taib mengenai kedudukan guru-guru Kemas bertaraf kontrak yang telah diberi jaminan akan dikekalkan dan tidak terlibat dengan penamatan perkhidmatan kontrak dengan kerajaan pada Disember ini. Apakah ini satu keadilan daripada kerajaan Barisan Nasional atau Umno khususnya? Apakah penjawat kontrak kerajaan yang lain tidak wajar dipertimbangkan dan diberi keutamaan?

Memanglah jawatan guru-guru Kemas ini di bawah naungan Umno. Apakah hanya orang-orang Umno sahaja yang perlu dijaga sedangkan rakyat biasa yang menjadi pengundi terabai begitu sahaja? Memanglah guru-guru Kemas itu adalah salah satu cabang jawatan yang diwujudkan oleh Umno untuk menjaga kepentingannya tetapi penjawat kontrak yang lain juga adalah sama pentingnya.

Perlu difikirkan juga bahawa bagi setiap orang penjawat awam bertaraf kontrak yang ditamatkan khidmatnya secara tidak langsung akan melibatkan dua hingga tiga orang yang lain seperti dirinya sendiri, ibu bapanya, isterinya dan boleh jadi juga saudara yang terdekat yang mana Umno atau kerajaan Barisan Nasional akan kehilangan undi dari mereka di dalam pilihanraya akan datang.

Secara mudahnya, seandainya isu ini berkaitan dengan 50,000 pekerja kontrak samalah juga kerajaan mengabaikan 150,000 pengundi bagi 3-4 tahun yang akan datang. Mengambil kira bagi jangka masa panjang, berkemungkinan jumlah ini akan bertambah lagi.

Jika kita kaji balik majoriti mereka yang terlibat ini terdiri dari kalangan siswazah dan sudah tentulah mereka boleh mempengaruhi keluarga serta masyarakat supaya marah kepada kerajaan. Pada pendapat aku, seandainya perkara ini berlaku ditambah pula dengan masalah yang melanda orang Melayu khususnya dan rakyat amnya maka janganlah terperanjat jika pihak pembangkang tidak perlu berkempen untuk memenangi pilihanraya akan datang.

Kerajaan seharusnya lebih peka pengundi yang mengundi hari ini bukanlah orang-orang yang bodoh. Janganlah nanti bila tiba musim pilihanraya umum barulah terkial-kial menjanjikan pelbagai kekosongan jawatan. Lu fikirlah sendiri...

2 comments:

  1. yang den herannya, si Najib bibir merah bak delima merekah ni, sesuka hati mak bapak dia je buat kenyataan ekonomi kita kukuh. Tambah pulak dengan si mamak mohd nor timbalan menteri kewangan tu pulak kata malaysia tidak akan tergugat oleh krisis ekonomi dunia hatta tahun depan pun kita masih boleh berdiri gagah...

    dia orang ni semua ingat rakyat malaysia sekarang ni tak pergi sekolah tak ader ijazah ke ape??? Bodoh punya kenyataan...Aku rasa memang elok jugak pun mampus UMNO dalam pilihan raya lepas ni...biar dia reti sikit hormat rakyat ni...

    Ni lah dia jadinya apabila pemimpin hanya dok main duit, pempuan, kelab2...bukan reti nak pergi masjid, turun ke kampung2, kawasan desa/pinggir bandar, pasar2, hospital2 untuk tengok keadaan sebenar...yang dia reti dok kayakan anak menantu...pikir projek apa nak dapat...berapa ribu nak tabur...kaum kerabat mana yang akan dapat kedudukan...

    Ntah la labu....aku ni pun dah pening gila...tersepit babe!!! Sokong pembangkang pun sama jugak lalang...Sampai sekarang entah mananya yang konon nak amik alih kerajaan...ntah kerajaan mana yang dia nak amik pun aku tak tahu...kerjaan pasir berdengung kot???sudahnya nanti aku lari pi luar negara je...

    -yang tersepit-

    ReplyDelete
  2. banyak kilang dah tutup. byk org hilang keja. semua tu org melayu. sapa nak bagi makan anak dorg. elok lantik mahathir jadi penasihat kewangan Malaysia sementara dia masih hidup

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."

Blog Archive