Feel free to email us at panehmiang@ymail.com.

Sunday, April 7, 2013

Dah terKAFIR diri sendiri...

Tu pun masih tak sodar lagi...

9 comments:

  1. Bkecek meme mudoh, pok nik...

    Lidah takdok tulang...

    Plawok laa bbanyok...

    ReplyDelete
  2. lidah bercabe supo ular dale semok....nicky ajis

    ReplyDelete
  3. Akan sampai satu zaman yg mana ulamak ada lah sejahat2 makhluk di bawah langit. Dr mereka dtg nya fitnah, dan kpd mereka fitnah itu kembali - al hadith.

    ReplyDelete
  4. Nik Aziz silap kerana kerap bermain dengan fatwa. Sering Fatwa Nik Aziz keluar dari mulut tanpa sebarang penelitian.

    Namun ramai umat Melayu terpesona dengan kemampuan berpidato orang politik dan panjang berjurai serban yang dipakai.

    ReplyDelete
  5. Bila bukan kebenaran, akan saling bercanggah, samaada dikeranakan masa, situasi atau individu walau dr kumpulan yg sama.

    ReplyDelete
  6. Amat pedih bila kena batang hidung sendiri, bagai meludah ke lamgit jatuh ke muka sendiri. Sebabkan terlampau riak dan merasakan ilmu agamanya terlampau tinggi dan mengeluarkan fatwa-fatwa songsang, akhirnya memakan diri sendiri.

    ReplyDelete
  7. takde plak hero pr kt sini agak nya artikel nih tak lucah kot..

    ReplyDelete
  8. Kerana pulut santan binasa,
    Kerana mulut akidah sendiri binasa.
    Mengkafirkan orang, sendiri juga akhirnya terkafir. Bertaubatlh Nik Ajis sebelum pintu taubat tertutup buat mo.

    ReplyDelete
  9. konsep tahalluf...
    bekerjasama dengan orang bukan islam dalam memerintah agama selagi tidak melanggar syariat islam...

    ReplyDelete

Surah Al-Baqarah, Ayat 120

"Bukan orang Yahudi, ataupun Nasrani yang akan menerimamu, melainkan jika kamu mengikut agama mereka. Katakan,"Hanya petunjuk Allah sahaja yang benar" Jika kamu menyetujui kehendak mereka, setelah kamu menerima ilmu pengetahuan, kamu akan dapati tidak ada satu perjanjian ataupun penyokong dapat menolongmu dari Allah."

Surah Al-Baqarah, Ayat 216

"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Surah Al-Imran, Ayat 28

"Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orang- orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apapun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan diriNya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali."

Surah Al-An'aam, Ayat 67

"Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya); dan kamu akan mengetahuinya."

Surah Ar-Ra'd, Ayat 11

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya."
Blog Widget by LinkWithin

Blog Archive